Senin, 16 Juli 2012

Time To Go Back To School

Setelah kurang lebih satu bulan liburan, minggu lalu azka mulai masuk sekolah lagi.
Sekolah nya azka emang nyolong start, dimana kebanyakan anak baru masuk minggu ini, azka udah dari minggu lalu.

Taun ini azka masuk di kelas Playgroup.
Loh kok masih playgroup?umurnya kan udah hampir 4thn.
Itulah masalah anak yang umurnya nanggung seperti azka. Banyak banget yang mesti dipertimbangkan. 
Jadi pelajaran ya untuk anak kedua lahiran nya deket2 taun ajaran sekolah aja #eh

Azka kan lahir akhir october. Jadi sekarang umur nya 3 taun 9 bulan.

Sebenernya ada banyak preschool yang mau terima azka untuk masuk ke TK. Bahkan sekolah azka sekarang pun bisa kalo gue minta azka untuk dinaikin kelas nya. Tapi gue nya sendiri lebih milih untuk azka di playgroup aja.

Kenapa?

Alasan utama nya adalah, karena SD yang gue tuju sangat ketat masalah umur. Mereka ga terima anak dibawah 6 taun untuk masuk SD. Jangankan untuk SD, untuk TK pun mereka ga terima anak di bawah 4 taun. Jadi gue memilih untuk turun kelas dari sekarang aja. Karena percuma kalo gue naikin kelas sekarang, 2taun lagi pas daftar SD azka ga akan diterima. Pasti akan disuruh ngulang TK B.

Kalo ngulang TK B, gue takutnya azka akan merasa minder "kok temen2 nya udah naik ke SD sementara dia masih harus ngulang TK". Namanya anak udah 5thn lebih pasti udah ngerti banget kan.


Sebenernya ini pilihan sih. Banyak juga kok orang tua yang milih sekolah berdasarkan yang mau terima anak umur nanggung. Saran gue si, survey juga SD tujuan. Dari situ kita bisa mikir lebih lanjut untuk ambil langkah berikut nya. Apakah mau turun kelas?atau naik kelas?


Tentunya harus diliat kondisi anak juga ya. Kalo anak nya udah mandiri dan kemampuan nya udah di atas temen2 sebaya ya ga ada salah nya dia di naikin kelas. Takutnya malah bosen di sekolah karena dia udah terlalu pinter. Kalo gue liat dari temen2 nya azka, yang lebih mandiri itu adalah anak cewek. Terutama anak pertama dan udah punya adek. Kalo anak laki apalagi anak pertama biasanya lebih manja. Kayak anak gue :)))

Nah gue liat2 kondisi azka yang rada manja ini juga jadi pertimbangan gue untuk milih turun kelas. Walopun di semester pertama di sekolah dia suka gemes karena temen2 nya belum bisa diajak main. Malah beberapa ada yang belum bisa ngomong dengan jelas. Kan semua nya masih lebih kecil dari azka.

Ngeliat situasi di kelas kayak gitu, tadinya gue sempet mikir ini keputusan salah lho. Dan sempet mau mindahin sekolah aja supaya azka bisa naik kelas. Dengan resiko ya ga bisa masuk ke SD idaman. Malahan gue sempet ajak azka untuk survey sekolah international di kawasan lamandau Blok M. Disini mereka mau terima azka untuk masuk kindergarten taun 2012 ini.

Jujur gue melongo liat anak TK udah diharuskan bisa nulis report walo hanya 2-4 kalimat. Bahasa yang dipake bukan cuma 2 tapi 3. indo-inggris-mandarin. gue konsul tentang azka yang belum bisa sama sekali bahasa inggris, mereka bilang harus ikut catch up class beberapa bulan sebelum masuk sekolah.

Reaksi azka pulang dari survey..
Dia bilang "bu azka ga sekolah disana kan? azka takutt..disitu kan belajar. Azka ga ngerti tante nya ngomong apa" 


Dalam hati gue juga bilang si "jangankan azka nak..bubu aja jiper liatnya" huahuaha. Lha wong banyak bener ketinggalan nya.

Tapi lulusan sana katanya keren2 loh..pinter2 semua jadi nya. Sayang nya kurang cocok sama prinsip gue. Salah 1 alasan gue milih SD idaman itu karena mereka GA ADA tes calistung. Bukan berarti gue ga mau ajarin azka calistung sejak dini.

Gue ajarin sih iya, tapi gue kurang setuju kalo tes itu dijadiin penentu bisa masuk SD atau ga. Kasian anak2 dikasih beban seberat itu. Apalagi sampe ada yang harus les in anak nya untuk baca tulis karena takut ga keterima di SD. Ini murni pendapat pribadi loh ya.

Jadi gue coret pilihan sekolah international itu. Lagipula selain kurang sepaham sama prinsip gue, kalo gue "paksa" pindah takut azka malah mogok sekolah. Bisa pe-er lagi jadinya. 

Dan ternyata memang gue menilai terlalu cepat. Di semester kedua, dimana hampir semua anak2 udah bisa ngomong lancar. Main pun udah bisa diajak bareng. Udah bisa interaksi saut2an kalo ngobrol. Azka makin happy. Alhamdulillah..


Gitu deh sekilas curcol gue..
Sekarang back to hari pertama azka di kelas Playgroup ya..

Kelas dimulai lebih pagi..jam 8.30 sampe jam 11.30. Frekuensi nya tetep 2x seminggu. Tambahan kelas tiap jumat 2 minggu sekali. 



Ga semua temen sekelas azka dari kelas toddler lanjut, jadi kemaren sebagian ada temen2 baru. Seru yah hari pertama sekolah gini. Banyak orang tua yang ikut nemenin di kelas. Minus nya jadi macet cynn dimana2 *sigh* 

Gue sih ama emak2 dari kelas sebelum nya cuma sebentar di kelas. kita nunggu di luar. Takutnya malah mereka besok2 minta temenin terus di kelas.

Gara2 gue nunggu di luar makanya ga sempet ngobrol ama si baju item #eaaaa #tetep









Hari pertama kemaren cuma sebentar sekolah nya. jam 10.15 udah pulang. Ini yang gue suka dari sekolah azka. Mereka bener2 pake proses. Nanti makin lama makin siang sampe akhirnya full sampe jam 11.30. Yang belum bisa ditinggal pun ga dipaksain. Ada yang sampe berbulan2 cuma mau di halaman aja ga masuk kelas. Ya gpp, ada 1 guru yang nemenin di halaman :)) 

Agenda nya pun cuma main di luar, lanjut nyanyi2, makan, main lagi sebentar..terus pulang deh. 

Nah kira2 besok si baju item atau istrinya ada lagi ga ya? #tetep hahaha

38 komentar:

  1. Hahahaha... as a silent reader, aku malah makin penasaran sama si baju item.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memez
      Hihi tadi si baju item ga ada. Kenalan nya ama istri nya :D

      Hapus
  2. Setujuuu.. gue juga ngga setuju sama tes calistung sebelum masuk SD, namapun SD = Sekolah Dasar, fungsinya ya ngajarin dasar2 belajar kan, Lah kalo sebelum masuk SD dibela-belain ikut kursus supaya bisa calistung ya sama aja boong.. ini menurut gue loh ya, balik lagi ke masing2 ortu sih.. :P

    Eh, OOT.. tadi malem kok ya bisa, gue mimpi ketemu sama Ditha & Azka.. trus di mimpi itu ceritanya kita tetanggaan.. bwahahahaha.. padahal ketemu aja belum.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. indahmumut
      nah makanya gue bingung kok sekarang banyak SD yang pake tes calistung ya. soalnya gue dulu pun pas SD diajarin nya.

      Hapus
  3. judulnya harusnya pake kurung ( and looking for si black) :p kekeuh ya itu si hitam, jangan-jangan dia silent reader loh disini? ah apa jangan-jangan dia dia dia dia?

    *ga jelas...

    ebuset ya itu anak TK harus ada catch-up class? dipikir mau kuliah internasional apa yak?
    *pusing 7 keliling*

    BalasHapus
    Balasan
    1. liakirana
      hahaha mudah2an ga pernah baca blog gue deh..aku maluuu :p
      iya gue juga pas dikasih tau hrs ikut catch up class langsung bingung.

      tapi lucu nya yang nerangin ke kita tuh keliatan nya bangga bener loh kalo anak2 TK mereka udah bisa bikin report dalam bahasa inggris -_-

      Hapus
  4. ayoolah kenalan sama mas baju item, masa nunggu barengan di SD dulu, keburu ganti baju dia nanti.
    dan sekolah yang pake catch up class itu emang "keberatan" ah buat bocah kicik. btw, azka keren ya rapi klimis trensy gitu, kalo udah jadi mas-mas pasti keren nih *tungguin ah*

    BalasHapus
    Balasan
    1. etty
      udah kenalan kemaren...sama istrinya hahaha.
      itu rambutnya kalo udah panjang lemes banget. jadi klimis gitu :p
      pasti keren donggg..nurun emaknya kan? #eaaaaa

      Hapus
  5. hiduuup SD idamannnn! hihihi :D :D :D strictnya emang masyaallah deh, tapi bahagianya maksimal skolah disitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ochels
      horeeee alumni SD idaman komen :p
      gue kan mantep masukin azka kesana karena liat alumni2 nya yang sukses kayak elo gitu deh di LN jadi bos. jadi nanti azka bisa beliin tas tiap bulan jadinya buat emaknya #eh?

      Hapus
    2. buahahahah ngakak bacanya! amiin amiiin dhit, pokoknya yg terbaik yah buat anak

      Hapus
    3. temen gue banyak kok dhit yg ky aka, yg ngulang TK lagi pun ada krn lahirnya akhir2 taun, di SD itu (TK juga, klo SMP SMA si nggak) maksimal bgt kelahiran juli sih, diatas itu hrs turun kelas bok

      Hapus
  6. pas baca tentang sekolah yg di lamandau, reaksi gw akan sama kaya azka.. takuutt.. hihihi...

    gw juga ga terlalu setuju dengan tes calistung itu, walau gw ajarin baca ke anak gw, tapi ngga serius dan santai ajah sekedar pengenalan huruf dan lihat antusias dia mau baca baru gw lanjutin ngajarin.. kasian anak kecil udh di kasih beban berat..

    tapi ya memang urusan sekolah para orang tua butuh pemikiran yg ekstra dan beda2 opini dan keinginannya ya..

    happy terus ya azka di sekolah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nike
      ya kann..gue juga ajarin santai..tanpa target. walo bapaknya kadang suka bete si. karena bapaknya dulu 3,5thn udah baca koran @_@

      tapi menurut gue balik lagi ke kondisi anak. jaman dulu laki gue emang antusias buat belajar baca kata ibu nya.

      setuju, gue yakin semua ortu pengen yang terbaik untuk anak nya. dan mereka yang paling tau kondisi anaknya. jadi apapun keputusan mereka pasti udah ada dasar pertimbangan masak2

      Hapus
  7. Haish...sekolah international macamana pula itu yang bikin anak2 sebelum masuk sekolah aja udah jiper! Hiy! Gue so far belum ada cita2 masukin anak ke sekolah international.

    So far temen2/ senior gue yang sekolahin anak di international school, itu anak-anak bukannya jadi bagus Englishnya, malah jadi SINGLISH semua keluarnya! Maklum deh, gurunya kan either Singaporean or Pinoy... Mendingan gue yg ajarin :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. leony
      gue pun ga ada pikiran buat international school le. kalo mau cuss sekalian lah ke LN tinggal disana.

      apalagi laki gue bok..kuliah aja ITB minded. tau sendiri lah alumni ITB kalo udah punya anak pasti di doktrin utk masuk ITB juga. dulu bokap gue pun gitu. sayangnya otak gue ga mampu untuk ke ITB haha.

      gue mikir kalo cuma ngejer bahasa, ga perlu sekolah international bisa kok pasti. gue ga pernah sekolah international buktinya bisa lulus kuliah di oz *jiyeee sombong*

      Hapus
  8. Dengan berbagai pertimbangan, akhirnya gue nunda Nara masuk PG. Biarlah dia langsung masuk TK aja taun depan.

    Eh gue suka deh SD tujuannya Azka ga ada tes calistung, gue udah survey beberapa sekolah favorit di Surabaya pada pake tes calistung. PR bener deh nyari yang tanpa tes itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. otty
      iya lah ga terlalu penting kok preschool. gue masukin cuma untuk ngejar sosialisasi nya aja. makanya gue pilih2 banget yang cuma main aja di sekolah.

      soalnya kasian bok azka di rumah ga ada temen sama sekali. kalo nara kan bisa main sama nara adeknya. orang azka di rumah main sama klinci, disuruh dorong2 bola kayak sirkus gitu kelinci nya ama dia.

      Hapus
    2. Iya betuull gue juga mikirnya Nara bisa main sama adeknya (walopun sekarang sih adeknya "dimainin" sama dia, suka diglundungin sampe tengkurep gitu hahah).

      Kalo di PG emang cuma main2 oke lah... Gue pernah survey ada PG di sini yang full day dan tiap hari! Membayangkannya saja aku tak sanggup (walopun katanya cuma main-makan bekal-tidur siang).

      Hapus
  9. iya ya kayaknya berat banget untuk mau masuk SD aja di indo ya...

    soalnya taun lalu ada temen andrew (pas TK) yang orang indo dan mereka mau balik indo. padahal disini kalo TK itu gak wajib udah bisa baca/tulis. itu nanti diajarin pas SD kelas 1. berhubung mereka mau pulang indo, terpaksa harus ngegenjot ngajarin anaknya baca/tulis sendiri di rumah, soalnya katanya ntar kalo mau masuk SD ditest. gile bener...

    BalasHapus
    Balasan
    1. arman
      itulah man..kenapa ya di indo kok untuk masuk Sekolah Dasar kok susah banget. selain susah masuk..MAHAL juga bok! -_-
      Jangan kan SD, gue nyari TK azka yang sesuai kriteria gue susah lho man.

      makanya skolah azka rada jauh dari rumah. tapi so far gue puas ama hasil nya :))

      Hapus
  10. Dhit, SD idamanlo dimana sih? Mau tau juga dong. Bisikin aja deh, gpp :)

    *ini serius mau nyontek*

    BalasHapus
  11. haduh haduh emang bikin puyeng yak, kalo udah urusan anak sekolah. Musti cari yang bener2 sreg di kita dan tentu aja juga sreg buat anaknya.

    eh iyaa..azka sama kayak radit, lahirannya bulan oktober..jadi bakalan nangung juga umur masuk sekolahnya nanti yak.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. desi
      bangett..soalnya preschool atau TK ini bisa nentuin masa depan mereka lho. kalo mereka ga enjoy, bisa2 mogok sekolah atau males2 an skolah nya sampe gede karena ngerasa sekolah adalah beban,

      berat ya bokk beban ortu huhu

      Hapus
  12. Lucy Setiawan18 Juli 2012 10.54

    Just for sharing, menurut psikolog yang sempet ngasih ceramah di kantor, kalo anak laki-laki yang umurnya nanggung buat masuk sekolah emang sebaiknya ditua-in aja masuknya. Karena tingkat kedewasaan anak laki-laki lebih lambat ketimbang anak perempuan. Kalau dipaksakan masuk sekolah di umurnya yang terlalu muda, biasanya kebanyakan akan bermasalah ketika dia nanti kelas 4 SD. Dan beberapa temen gw kejadian tuh kayak gitu, ada yang sampe pindah sekolah pas kelas 4 SD karena anaknya bener2 jadi kayak gak bisa ngikutin pelajarannya lagi.

    Oh iya.....kemaren juga temen cerita di sekolah anaknya yang notabene sebuah sekolah yang cukup terkenal juga di bilangan cirendeu situ kalo ada anak TK nya situ yang gak bisa naik ke TK B karena diliat belum terlalu paham calistung.....*speechless baru tau ada TK yang muridnya gak dinaikin*

    BalasHapus
    Balasan
    1. lucy
      itu juga yang gue denger :)
      emang keliatan kok beda nya kemandirian laki dan perempuan. apalagi kalo anak laki pertama ya. di skolah azka anak cewek dibawah azka udah pinter2 banget. itu juga yang jadi pertimbangan gue untuk turun kelas aja.

      efek jangka panjang nya bikin serem ya. kita kan pengen nya efek jangka panjang nya yang bagus. ya ga sih..percuma dipaksain kalo kecil nya pinter tapi pas SD malah bermasalah

      Hapus
  13. Foto si baju item kek dhit, ikut penasaran penontonnya! Hahahaha
    Gpp dhit mendingan masukin TKnya mundur, klo gak cukup unur masuk SD, ngukang TK jelas bikin bete

    BalasHapus
    Balasan
    1. dhira
      aduhh malu pisan bun mo foto..mo candid2 gitu sok2 foto anak2 pun malu takut ketauan *lebay*

      iya bun makanya gue pikir mending diturunin kelas deh. gpp jadi paling tua di kelas nya :D

      Hapus
  14. Iya dhit bener....Anak gw yang kecil juga ditua-in nih, kelahiran desember, beda 2 bulan ya sama Azka. Jadi ya masih playgroup lagi, cuma emang gw pindahin sekolahnya ke sekolah yang emang nanti TK nya gw mau disitu.
    Dan kemaren gw liat pas hari pertama sekolah, temen2 ceweknya udah lebih mandiri dong...gak ada yang nangis. Sementara temen cowoknya? Ada yang masih ngempeng, ada yang nangis bombay, ada yang teriak2 gak jelas.....fiuuuhhh......

    Oya, soal di TK B 2 kali itu kejadian sama tetangga gw. Jadi si anak ini sbnrnya udah mampu buat masuk SD cuma karena dia kelahiran januari, sekolah gak bisa terima. Akhirnya dia ngulang lagi di TK B dan itu bikin si anak sedih sampe nanya ke ibunya kenapa dia gak boleh masuk SD padahal dia udah bisa baca tulis....:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. lucy
      kalo kelahiran december seharusnya emang dituain. soalnya udah beda 6bln dari taun ajaran jun/jul. kalo sept-oct yang rada nanggung sebenernya. kalo agustus rata2 dinaikin kelasnya. karena cuma beda 1bln sama taun ajaran.
      tapi tergantung kebijakan sekolah masing2 si ya :))

      kebayang pasti anak nya sedih banget :( takut nya malah ga mau sekolah huhu

      Hapus
  15. anak saya juga baru kelar Play Group sekarang masuk ke TK A lalu ke TK B. Lama amat ya di TK, tidak apa, Mengutip kata pakar motivasi mas Ippo, pendidikan anak di tingkat TK dan Perguruan Tinggi harus serius. Dasar dan fase pematangan. Salam dari Pontianak

    BalasHapus
    Balasan
    1. mas asep
      bener mas TK menurut ku emang penting, makanya milih sekolah juga mesti hati2 banget yang sesuai sama kemampuan dan minat anak. soalnya bener2 ngaruh sama perkembangan mental anak.

      salam balik dari jakarta :)

      Hapus
  16. Hai Dhita...

    Jujur aja, dulu waktu mau masukin Kayla ke TK, gue rada asal asalan gituh milihnya...bhuahaha...

    Karena Kayla masuk TK bertepatan dengan gue lahiran Fathir, jadi gue sengaja milih TK yang sama ama tetangga tetangga gue dengan pikiran licik, kalo ada apa apa bisa gampang dititip nyah...hihihi...*sayah memang antagonis*

    Tapi kalo milih SD mah serius lah...6 tahun bok!
    Kayla masuk di SD full day yang berbasis Islami, tapi tetap mengedepankan teknologi...

    Tapi kelihatannya Azka betah disonoh yah...
    Menurut gue ituh faktor paling penting sih, jangan sampe Azka ngerasa gak bahagia atau beban kalo mau berangkat sekolah ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. erry
      ga asal2an kali mbak..tp percaya pilihan tetangga :p
      gue juga kalo Working Mom mungkin jg akan berpikir yang sama deh..nyari tetangga yang bisa dititip. atau mungkin akan nyamain sama sekolah ipar. karena rumah kita emang deketan :p

      eh SD nya kayla apa?bisikin dong hehe
      gue juga rencana nya masukin azka ke skolah islam untuk SD nya. sbnr nya dari skrg pgn masukin PG dan TK yang sama dengan SD idaman. Tapi masalah nya macet dan agak jauh dr rumah. gue pikir2 kasian juga azka masih kecil kelamaan di jalan.

      Hapus
    2. Dhit,
      gue kan di Bandung yah...
      nama SD nya Ar Raffi, dan pertimbangan gue juga selain SD inih keren abis *bisa mengkombinasikan teknologi secara Islami dengan mulus* tapi karena lokasi nya juga gak terlalu jauh dari rumah.

      gak tau juga deh di Jakarta ada apa gak yah?

      Tapi disonoh pasti banyak yang lebih keren lah...

      Hapus
  17. mba, lg blogwalking trus masuk ke sini nih.. bisikin juga dong SD idamannya.. siapa tau nyangkut soalnya rmh saya di Jak-Sel juga

    saya sepakat bgt tuh soal tes SD tanpa calistung, sbenernya udah peraturan resmi lho kalo TK ga boleh diajarin calistung, tapi masih ada aja yg begitu yak.. btw, babyku baru mo 3 bulan tp emaknya udh mikirin SD-SMA hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ghi2
      errr gue malah udah punya sekolah2 idamana untuk anak dari sebelum nikah hahaha *parah*

      SD idaman ku itu skolah basis islam di pondok labu :D

      Hapus