Kamis, 23 November 2017

Expect The Unexpected



Sometimes Allah really works in a mysterious way..

Keinginan untuk pindah si emang udah sering muncul on and off di pikiran kita. Tapi mental kita masih cemen, masih maju mundur. Kesempatan yang beberapa kali dateng pun belum serius kita pikirin dan pelajari.

Ditambah banyak sekali pertimbangan, terutama dari segi lokasi. Bagaimana pun juga, sepengen2 nya kita pindah negara, tetep mau yang akses nya gampang ke orang tua. Setidaknya harus ada direct flight untuk pulang ke Jakarta, supaya kalo ada sesuatu yang urgent (knock on wood), kita bisa langsung hop on the plane

Ga bisa dipungkiri, hidup gue di Indonesia udah sangat nyaman. Bisa pake asisten rumah tangga. Orangtua tinggal deketan. Belum lagi terlena dengan segala fasilitas lain kayak gojek, tukang pijet, salon, dsb.

Namanya orang tua, tentu saja gue pengen Azka jadi anak yang mandiri. Nah, gue ngerasa susahhh banget ngajarin itu di Jakarta. Gue pernah kesel banget gara2 Azka gue suruh beresin mainan dan dia dengan enaknya ngejawab "Kan ada mbak!".

Doeng!



Saat itulah gue sadar dan mulai kuatir survival skill Azka ga bisa keasah di Jakarta karena terlalu banyak "penolong". Pasti akan ada saatnya, dimana Azka harus tinggal tanpa orang tua nya. Saat dimana dia harus bisa ngelakuin semua nya sendiri.

Masalahnya, gimana caranya ngedidik anak jadi mandiri kalo gue nya aja manja. Gue ga pengen Azka dikit2 "mbakk tolong..." 
Lha tapi gue pun melakukan hal yang sama >_<

Ditambah lagi, Azka sempet menjadi cucu 1-1 nya di keluarga gue selama hampir 9 taun. Kebayang ga perlakuan atok dan eyang nya kayak gimana. Pokonya semua aturan dari gue langsung dihempaskan begitu sama eyang dan atok nya. Wajar sih, dimana2 emang sayang ke cucu berkali2 lipat daripada ke anak sendiri bukan?

Kayaknya tanpa sadar, hidup di Jakarta bikin manja dan males susah/capek. Kalo udah di lantai atas, mau ambil barang di bawah seringan minta tolong mbak yang ada di bawah. Ya emang sih, sapa juga yang seneng repot dan susah. Kalo ada yang bisa dimintain tolong (apalagi kita gaji) kenapa gak kan?

Rasanya ga perlu skill apa2 untuk tinggal di Jakarta. Semua fasilitas tersedia dan gampang diakses. Apalagi kalo punya duit, everything at your fingertips!

Ga bisa masak? Ga masalahh dong..
Gaji aja asisten yang jago masak. Sekarang makin gampang dengan adanya go food.  Atau pilihan terakhir, gue bisa tinggal telpon nyokap, minta masakin a b c untuk nyetok. Beres deh.

Ga pernah jalan kaki. Ke tempat yang jaraknya 100m aja prefer naik mobil. Contohnya, dari di Senayan City mau nyebrang ke PS. Walopun itu jalanan depan macet. Secara logika pasti lebih cepet jalan kaki lah, orang tinggal nyebrang. Kok ya seringnya gue lebih milih untuk tetep bawa mobil nyebrang. Konyol banget emang gue.

Makin kesini juga makin kerasa kalo hidup di Jakarta banyak sekali waktu kebuang percuma. Sungguh ga effisien deh, untuk anter jemput Azka aja butuh waktu 3jam sendiri (anter sekolah - gue pulang ke rumah - jemput sekolah - baik ke rumah). Belum lagi kalo abis itu dia harus les ngaji. Pulang ngaji jam 5 sore dari Buncit. Balik ke Pondok Indah harus menerjang kejam nya macet. Sampe rumah tu udah cape jasmani dan rohani.

Makin kepengen untuk pindah jadinya. Yang tadinya mental masih maju mundur,  taun ini kita mulai serius mikirin untuk bener2 pindah kalo ada kesempatan. Ga cuma dilirik2 doang kayak sebelumnya.

Di bulan Juni, Okky harus ke Australia untuk ngerjain project selama kurang lebih sebulan.

And thats when everything started..

Tanpa kita sangka sebelumnya, ternyata ada kesempatan untuk pindah ke Melbourne. Gue sih ga usah ditanya ya, pasti langsung seneng karena dulu pernah kuliah di Melbourne. Okky pun mengaku seneng selama ngerjain project di Melbourne. Dia sendiri yang bilang, kalo baru kali ini sedih pas balikin id card kantor ke kantor.

Kita sih ga terlalu berharap. Pengen sih, pengen bener, cuma males kecewa lah kalo berharap terlalu tinggi..
Pokonya, we've done our best, and let god do the rest..

Karena ada kemungkinan pindah, setelah lebaran kemaren, gue memutuskan ga pake mbak sama sekali. Itung2 "latihan" untuk ngelakuin semua sendiri kalo beneran pindah Melbourne.

Kerasa banget emang bedanya. Rumah jadi lebih berantakan, ga selalu bersih dan rapih. Tapi lama2 terbiasa dan mulai berasa enaknya. Ternyata ga seserem yang dibayangkan kok lepas dari salah 1 'kemewahan" yang selama ini kita nikmati.

Mungkin emang udah jalan dari Allah ya..proses nya berjalan cepat dan tergolong lancar. Dari mulai beberapa kali interview sampe urusan visa. Ga nyangka sih secepat itu. Tinggal kita grabak grubuk nyiapin pindahan. 

Padahal nih, sekitar bulan Maret, kita udah beli tiket GOTF ke Melbourne untuk taun baru. Gara2 kok liat harga nya murah banget. Udah janjian ama temen gue untuk liburan bareng. Bahkan hotel dan domestic flight udah pada dipesan (karena kita berencana untuk ke beberapa kota di Australia).

Gila ya kita ampe ketawa2 pas inget ada tiket ke Melbourne untuk akhir taun. Cuma selang beberapa bulan dari situ ternyata kita ke Melbourne bukan cuma untuk liburan. Tapi bener2 pindah. How crazy is that!

Untungnya nih, tiket kita bisa full refund, walopun tiket promo. Dikarenakan GA ada perubahan jadwal penerbangan. Jadi peraturan nya, kalo ada perubahan jadwal oleh maskapai, kita bisa minta untuk full refund. Ga cuma bisa full refund, tapi bisa juga untuk minta reroute. Temen gue yang rencananya mau liburan bareng memilih untuk re route. Yang tadinya tiket Jakarta Melbourne return, diganti jadi Jakarta Melbourne, Sydney Jakarta. Hanya nambah bayar tax di Sydney sekitar 200rb/orang. Mantep kan! 

Gue tuh kalo ngobrol ama temen gue yang tadinya mau liburan bareng jadi ketawa2. Karena semua rencananya jadi berubah total. 

Manusia hanya bisa berencana, tapi tuhan juga yang menentukan..
Kaget sih..tapi kaget yang menyenangkan :)

Mungkin banyak yang bingung kali ya, ngapain juga meninggalkan kehidupan yang udah serba enak di Jakarta.

Dari awal, gue sadar banget lah, hidup jauh dari keluarga gini pasti butuh mental yang kuat. Bayangin aja dari hidup yang enak banget di Jakarta, tiba2 sekarang semua harus sendiri. Tapi, justru ini yang gue pengen. Gue berharap Azka bisa belajar untuk lebih mandiri dan survival skill nya lebih terasah. Semoga aja keputusan yang kita ambil ini membawa pengaruh positif ya..




So this is it..
Our new adventure in Melbourne
Wish us luck!


3 komentar:

  1. keluar dari comfort zone emang ga mudah ya Dit, tp kalau niat pasti selalu ada jalan, salut deh lu mau nyari zona yang lebih penuh tantangan dan hanya bersama keluarga kecil lu :)

    BalasHapus
  2. Wah salut banget Mbak baca alasan pindahnya :)
    Semoga dimudahkan di sana ya dan tercapai tujuannya..
    Semangat!

    BalasHapus
  3. wah ternayta pindahan ke melbourne... good luck ya...
    have fun with your new adventure!!! :)

    BalasHapus