Senin, 13 Juni 2011

Temanku Agen MLM

Pasti udah pada sering denger deh tentang MLM kan..ga usah gue jelasin apa dan gimana cara kerja nya

Mungkin gue adalah sasaran empuk buat para agen MLM. Karena gue adalah SAHM. Biasa nya mereka menawarkan dengan iming2 "kan lumayan dapet uang tapi lo tetep di rumah" dan sejuta alasan yang (terlihat) menarik

Banyak lah yang udah nawarin ke gue dari yang gue ga kenal, temen, sampe sodara sendiri pada  nawarin berbagai macam MLM. mulai kosmetik, anti radiasi, travel, dll. Gue ga masalah selama orang yang nawarin sopan dan tidak maksa.

Tapi ada nih 1 orang temen gue sebut saja A, getolll banget nawarin. udah bertaun2 loh. hebat ga tuh.

Awal nya taun lalu dia baru join MLM pembalut wanita. suatu hari dia nelp gue dan minta ketemu an. Pertama nya karena dia baru join, belum bisa presentasi sendiri, gue disuruh dateng ke perkumpulan mereka. ya gue ga mau. akhirnya dia dateng sendiri nemuin gue.

Mulai lah dia demo dan ngasih penjelasan macem2 tentang produk nya dan bisnis nya.
Singkat cerita.. gue menolak ikut

Beberapa bulan setelah gue tolak, dia sempet nelp terus cerita dia jalan2 ke china gratis dari MLM yang dia jalanin. kunjungan ke pabrik dan ketemu sama orang2 dari perusahaan pembalut itu. gue tetep bilang ga tertarik buat ikutan.

Setaun berlalu, tiba2 kurang lebih bulan lalu dia nelp lagi. nawarin produk lain. Sempet gue tolak2 dengan berbagai alasan sampe akhir nya gue "iya" in. bukan apa2, si A ini anak salah 1 komisaris BUMN. bonyok nya adalah temen bonyok gue. Ga enak dong gue kalo menolak dia. Jujur alasan gue memperboleh kan dia dateng ke rumah cuma itu. ga enak ama keluarga nya. gue sering ketemu nyokap nya di pengajian rumah nyokap gue.

Mulai lah dia cerita lagi tentang produk baru nya. kali ini berbentuk kartu discount. Tapi cuma bisa dipake di china. karena di indo belum masuk. katanya sih mereka lagi siap2 launching nah sekarang narik2 orang dulu buat nanti nya bantu nyebarin kartu itu. entah gimana deh pokonya ujung2nya produknya si pembalut itu lagi.

singkat cerita, gue tolak lagi. alasan gue tetep sama, gue ga bakat prospek orang, narik2 in orang buat join, bla bla

tapi kalo  alesan kyk gitu nya sih, dari mereka pasti ada jawaban nya kan "ya bawa aja beberapa temen ke rumah, nanti kita yang presentasi, tapi kalo mereka join nanti jadi kaki kamu"

karena capek nolak2 akhirnya gue bilang "gue ga kerja, jadi semua keputusan pengeluaran uang harus dengan persetejuan okky dan okky ga setuju gue ikut MLM" Lagian buat join butuh 8jt bok. buat kita itu gede banget!

ehh dia malah nyuruh okky pelajarin bisnis nya sambil kasih CD. padahal gue udah bilang loh okky ga suka MLM an begitu. harusnya dia sadar dong kalo gue udah berkelit sana sini nolak, ya berarti gue ga mau join!
akhirnya ya udah gue ambil CD nya tanpa gue tonton :p




OMG tak kusangka dia nelp gue besok nya nanya "udah ditonton belum?"
2 hari kemudian nanya lagi..1 minggu kemudian nanya lagi (-_-")
akhirnya gue bilang aja "udah tapi okky ga tertarik dan ga ngijinin gue ikut"


Gue pikir udah selese dongg..harusnya kan udah ngerti kan? kan kan?
ternyata tidakkk..dia tetap pantang menyerah..


Karena ga bisa narik gue buat join, dia mulai ngerayu gue buat beli produk nya aja di dia. gue udah nolak segala macem sampe akhirnya gue bilang "kalo aku mau itu pembalut, di rumah tante ku ada banyakk..karena tante ku ikut MLM itu, dan sisa produk nya masih banyak" *psstt ini gue boong :p*

Selesai? ohh tentu tidakk..

1 minggu kemudian dia nelp lagi..

---
"gimana udah ngambil produk nya di rumah tante" *mo pingsan*
 "belum nih, abis aku sibuk..jadi ga sempet2 ambil deh"
"kalo ga kamu ke acara kita aja rabu nanti di cityw*lk, bagus loh..biar bisa lebih jelas bla bla"
"kalo acara gitu aka ga ada yang jaga..jadi susah" *padahal sebenernya bisa aja, tapi kan gue ogah*
"ya bawa aja mbak nya"
"kan aku ga pake mbak"
"itu waktu itu di rumah kan ada mbak"
"iya tapi kan dia bukan mbak nya aka. aku jarang bawa2 dia" *lagian kok situ yang atur??*
"oh susah ya aka kalo gitu..nempel terus ama ibu nya..nanti ga mandiri. ada loh ibu2 kayak dhita anak nya ga bisa ditinggal, trus setelah ikut bootcamp jadi mandiri banget. jadi ga ngerepotin ibu bapak nya"

*mulai emosi*

"ya namanya anak kecil belum juga 3thn, ya belum bisa ngapa2in sendiri dong. apalagi dia 24jam sama aku, ya wajar nempel terus"

"ya iya sih tapi kan.." (langsung gue potong)

"gini ya aku tidak tertarik join MLM nya, ga tertarik beli produk nya, ga tertarik ikut acara apapun, dan ga tertarik ikut bootcamp! kan aku udah tolak2 dari kemaren secara halus"

"sayang lo dit ini bagus..apalagi produk nya. kalo bisnis dan bootcamp nya si pilihan ya mau ikut/ga. tapi bener deh produk nya bagus untuk kesehatan"

"loh? aku juga boleh milih dong mo pake produk nya atau ga"

"ya iya sih,, tapi kan?"

"tolong dong keputusan aku juga dihormati..masa tiap minggu kamu nelp cuma buat nawarin produk dan MLM"

---

singkat nya gue kesel dan agak marah2 si ama temen gue itu. masalahnya orang udah di tolak dengan berbagai alasan kok ya ga mudeng. Kita kan bisa liat dong dari raut muka atau nada orang ngomong tertarik/ga? ya kan? or at least harusnya sadar dong dengan berbagai macam alasan yang gue kasih

Dia orang susah? gak kok..as i said before, dia anak komisaris salah satu BUMN. lulusan universitas negri di bandung. Punya kerja an bagus di salah satu bank ternama. jadi money is not an issue.

Gue tidak men generalisasi semua agen MLM begitu ya..dari semua yang prospek gue, baru dia yang "meneror" gue gitu. Gue maklum banget kok agen2 MLM pada getol prospek orang.. ya namanya juga usaha ya bokk..untuk mencari rejeki. tapi menurut gue ada tata cara nya dong. jangan sampe maksa orang. apalagi ampe nge judge anak gue ga mandiri segala. 

Sebagai seller yang bisa dilakukan adalah manawarkan produk dengan cara semenarik mungkin. tapi keputusan untuk beli produk kan ada di tangan masing2 orang.  jadi tolong hormati keputusan nya!

Jangan sampe cuma gara2 MLM yang ada hubungan pertemanan nya jadi ga enak. Yang ada bukan nya nambah orang untuk join di team nya malah kehilangan temen. ga enak kan kalo kayak gitu..
please be wise..

17 komentar:

  1. aaaaaaaaaaaahhh gw tau neh productnya apa wkwk

    BalasHapus
  2. Ah buset parah juga ya sampe maksa2 gitu? Apalagi sampe nge-judge Aka ga mandiri dsb, jelas insting emak2 langsung bete dong, gue aja bete bacanya apalagi elo ibunya sendiri.

    Bener banget mereka memang nyari rejeki, makanya gue juga kalo ditawarin KTA/kartu kredit selalu usahain nolak dengan halus. Tapi kalo udah dibaikin masih maksa, bete juga ye...

    BalasHapus
  3. lia,
    lo agen juga kah? :p

    otty
    makanya tyy..ga sopan menurut gue :(

    iya gue juga selalu berusaha nolak secara halus. tapi kadang kok para marketing/agen nya suka ga "baca" ya. tetep nyerocos. si temen gue ini udah berkali2 nelp..lama2 gengges juga huhu

    BalasHapus
  4. The thing with owning a MLM company is that it involves thousands of people and things like this is something that I can't always control. I apologize for your inconvenience and I hope your friend will stop bothering you soon. :)

    BalasHapus
  5. hehehe paling males ketemu ama agen mlm model gitu ya...

    BalasHapus
  6. Ste
    Hello again :)) Hope she's got my point..r u the owner of one of those mlm? Woww

    Arman,
    Pdhl gw udah nge hormatin keinginan dia mau dtg ke rmh buat demondll. Hrs nya hormatin jg ya keputusan gw jgn dipaksa2 huhu

    BalasHapus
  7. ya ampun..antara pengen ketawa ama gemes mak bacanya. "Gigih" jg ya temen lo itu? modelnya org MLM emang rata2 gitu ya, tp ini bener2 annoying...

    BalasHapus
  8. Gue pernah nemu yg kayak gini Dhit! Awalnya kenal krn orang ini punya EO bareng temen2 gue dan suka ngundang gue liputan. Jadi hubungan kita profesional gitu lah. Suatu hari, gue liputan ke acaranya dia, trus pulangnya, gue dikasih CD dengan embel-embel "lumayan nih Ra untuk pengetahuan". Gue nolak karena gak ngerasa punya waktu untuk nonton. Tapi dia tetep keukeuh nyuruh ambil. Karena gue lg terburu-buru, akhirnya gue ambil dan gue geletakkin aja di mobil.

    Dua hari kemudian dia ngajak ketemu sekalian minta CD-nya balik *lho gue sangka CD-nya buat gue?*. Karena menghormati dia sbg narsum, gue iya-in. Tau-tau dia ceramah panjang lebaaarr soal MLM-nya. Doh, ketipu bgt deh gue. Meski gue udah bilang "sori gak tertarik krn gue gak bakat bisnis" dia tetep keukeuh. Sampe temen gue yang ikut nemenin gue pun esmoni karena orang itu tambeng abis.

    Makanya smp skrg, gue trauma sm yang namanya MLM. Kalopun gue jd member Amway, gue cuma jadi anggota non MLM-nya aja. Tujuannya supaya bisa beli produknya dgn diskon 30% gitu, hihihi.. #makirit

    BalasHapus
  9. Dhita,
    My family actually established the company you blogged about here in Indonesia. Haha. No biggie. :p

    BalasHapus
  10. r33n3e,
    kayaknya dia "berani" kayak gitu karena tau gue ga enak karena para bonyok gue dan dia kan saling kenal. makanya nelp in mulu huhu

    irra,
    eh iyaa itu CD diminta lagi. akhirnya gue kirim pake tiki loh haha

    ste,
    *shocked*
    maaf ya ste, ga maksud nyindir company nya tapi lebih ke person yang menawarkan

    your family has a great MLM company though. i know they have a great support system and community (based on what my friend told me)

    nice to know you ste :))

    BalasHapus
  11. Nice to know you too. :)

    BalasHapus
  12. huhu.. paling susah emang nolak2in tawaran MLM ama asuransi, apalagi kalo yg newerin kita kenal, suka ga enak hati..
    Tapi yg versi kamu cerita ini emang parah bgt siih..

    Btw salam kenal ya,
    YURI
    http://tigerlilysbook.blogspot.com

    BalasHapus
  13. yuri,
    hallooo *salaman*

    iya kalo ga kenal lebih gampang nolak nya. kalo kenal gini kan susah yaa hubungan pertemanan takutnya keganggu :( makanya kmrn gue coba sehalus mungkin nolak nya

    BalasHapus
  14. Dhitaaa i feel youhhh,
    Gw juga ngalamin sama persiiiisss kayak lo, asli susah banget nolaknya. Walo udah ditolak pun tetep kaya nutup kuping aja pura2 gak tau/ngerti klo gw udah bilang nggak mau, jadi teteeeepp nelfon dan nelfonnya gak etika. Udah berasa diteror aja :( Yang gw sesalkan adalah sebelum ini hubungan pertemanan baik2 aja tapi gw jadi antipati, bahkan liat nama dia di caller id telp dan males ngangkat :(

    Dia lupa mungkin ya klo dulu kita pernah belajar etika bisnis pas kuliah, sekelas?

    Mudah2an abis ini gak ganggu lagi ya dhit...

    BalasHapus
  15. meta
    tuh kan kalo udah ada kejadian kayak gini kalo mau ngangkat telp dari dia rasanya gimana gitu yah..takut di "teror" lagi huhu

    tapi ampe sekarang dia ga nelp2 lagi sih..udah sadar kayaknya :p

    BalasHapus
  16. ya udah gue ambil CD nya tanpa gue tonton :p akhirnya gue bilang aja "udah tapi okky ga tertarik dan ga ngijinin gue ikut"

    >> sama, akupun akhirnya juga ambil langkah spt mbak, diatas.

    benernya aku jg pengen cerita di blog ttg pengalaman-ku 'dijerat' sama MLM Amw*y. Tapi gak jadi deh, coz si oknum ini kadang baca blogku juga :(

    BalasHapus
  17. menarik sekali ceritanya.....memang dari raut muka seseorang dapt diketahui tertarik atau tidak pada MLM yg di tawarkan.....jadi itulah yang yang harus dikatakan pada teman yg gethol menawarkan......aku kalau ditawari MLM pasti bilang "Kamu di ajari cara mengetahui lawan bicaramu tertarik atau tidak ?...itu harus diucapkan jangan cuma di bathin saja.....

    BalasHapus