Kamis, 23 November 2017

Expect The Unexpected



Sometimes Allah really works in a mysterious way..

Keinginan untuk pindah si emang udah sering muncul on and off di pikiran kita. Tapi mental kita masih cemen, masih maju mundur. Kesempatan yang beberapa kali dateng pun belum serius kita pikirin dan pelajari.

Ditambah banyak sekali pertimbangan, terutama dari segi lokasi. Bagaimana pun juga, sepengen2 nya kita pindah negara, tetep mau yang akses nya gampang ke orang tua. Setidaknya harus ada direct flight untuk pulang ke Jakarta, supaya kalo ada sesuatu yang urgent (knock on wood), kita bisa langsung hop on the plane

Ga bisa dipungkiri, hidup gue di Indonesia udah sangat nyaman. Bisa pake asisten rumah tangga. Orangtua tinggal deketan. Belum lagi terlena dengan segala fasilitas lain kayak gojek, tukang pijet, salon, dsb.

Namanya orang tua, tentu saja gue pengen Azka jadi anak yang mandiri. Nah, gue ngerasa susahhh banget ngajarin itu di Jakarta. Gue pernah kesel banget gara2 Azka gue suruh beresin mainan dan dia dengan enaknya ngejawab "Kan ada mbak!".

Doeng!

Jumat, 17 November 2017

Azka Science Lab Birthday Party



Setelah puluhan purnama, akhirnya ulang tahun Azka dirayain lagi. Kayaknya terakhir dirayain itu 3 taun lalu di PlayparQ. Tadinya gue ga mau ngerayain. Kepikiran cuma kasih goody bag aja ama temen2 sekolah. Tapi setelah dipikir2, dirayain aja deh sekalian farewell. Gara2 keputusan yang cukup mendadak ini, goody bag nya pun ga nyambung dengan tema pesta.


Sekarang anaknya udah gede, ditawarin ngerayain di Playground Kemang langsung ditolak dengan alasan mainan nya buat bayi. Sok banget, padahal kalo disuruh wall climbing atau flying fox aja masih ketakutan >_<

Jumat, 03 November 2017

So..This is a goodbye :(

Tanggal 28 oktober 2017, bertepatan dengan ulang tahun nya, merupakan hari terakhir Azka bersekolah di Kupu-Kupu. Harus pisah ama temen2 yang sebagian udah kenal dari umur 3th an. Akhirnya Azka ngerasain juga harus "dipaksa" pisah ama temen2 nya. 

Awalnya, Azka sempet nolak dan takut untuk pindah. Wajar aja sih, soalnya SD Kupu-Kupu kan kecil. Cuma 1 kelas dan sekelas cuma 26 anak. Dari kelas 1 ya itu2 aja orangnya. Bahkan beberapa anak udah barengan dari umur 3 taun. Jadi yaa anak2 nya lumayan deket. 

Hari itu, gue minta ijin untuk boleh masuk ke kelas di 10 menit terakhir sebelum pulang. Mau pamitan sekalian foto2. Ternyata sama bu guru temen2 nya boleh kasih pesen2 ke Azka. Jadilah gantian tunjuk tangan dan kasih pesen2. So sweet deh. Terus ada yang sedih sampe nangis, bikin suasana nya jadi mellow.

Yang paling lucu ada 1 anak yang pesen nya "Semoga tulisan Azka bisa lebih rapih".
Ya mamihh tauk aja doi tulisan Azka acak2an. Anaknya aja nyadar dan suka bilang tulisan Azka lebih jelek daripada tulisan dokter. Lah jelek kok bangga >_< 

Setelah pesan2, semua pada nyanyi Happy Birthday dan ngucapin selamat ulang tahun ke Azka. Tapi dasar anak2 ya, semua heboh deh sampe Azka diangkat2 gitu. Gue jadi inget kelakuan bapaknya pas reuni. Ternyata anak laki emang begini ya. Bikin deg2an hihi.




Sedih sih emang harus pisah. Tapi insya allah yang terbaik buat semua nya.
Semoga di sekolah Azka yang baru temen2 nya seru kayak gini juga ya..
Boleh minta AMIEN nya :))

Sabtu, 14 Oktober 2017

Malu Ah Sama Bule



Almarhumah nyokap nya Okky adalah orang yang suka dengan barang2 seni. Kalo main ke rumah ortu nya Okky berasa masuk museum. Satu rumah isinya barang antik. Sampe2, gue pernah ngajak Azka ke Museum Gajah, Azka malah komen "Ah ini mah semua di rumah Andung juga ada". Sebut aja semua, dari mulai meja, kursi, hiasan, sampe vas dan guci lengkap. 

Masalahnya, semenjak Andung meninggal beberapa tahun lalu, barang2 itu banyak yang ga kepake. Karena, adeknya Okky kan balik lagi tinggal di rumah itu untuk nemenin bokap nya. Adeknya Okky juga udah berkeluarga, jadi barang pribadi mereka yang dibawa dari rumah sendiri lumayan banyak. Makanya butuh space di rumah itu. 

Alhasil, semua barang2 antik dikumpulin di 2 ruangan. Baru2 ini gue bantu jual in. Sapa tau kan ada yang suka dan mau mengadopsi. Malah jadi berguna untuk orang lain. 

Senin, 11 September 2017

Dunia Sudah Kebalik?

Kadang gue sering bingung ya ngadepin orang yang salah tapi malah dia yang lebih nyolot..

Baru aja kejadian kemaren di FB gue

Gue gabung ke beberapa grup garage sale untuk jual2 in barang bekas. Sebut saja si mbak H, dia bilang mau beli dan transfer nanti sore. Kebetulan barang yang gue jual itu ada beberapa orang yang nanya juga, jadi ketika udah sore gue message nanyain.

Message gue ga dibales2..

Kebiasaan gue emang kalo jualan di grup FB kalo udah ada yang serius mau beli suka buka2 in profile nya. Sekedar ngecek aja sih sebelum transaksi terutama untuk barang2 besar yang ga bisa kirim pake JNE. Karena gue kan harus ngasih alamat rumah untuk pengambilan. 

Karena belum ada respon sampe malem, gue buka profile nya si mbak H. Di profile nya keliatan dia masih aktif buka jastip sepatu sekitar 1 jam yang lalu. Pas gue scroll down dikit, jreng jreng ada foto barang jualan gue dong. 

Gue sama sekali ga masalah kalo dia mau jualin lagi barang gue. Malah gue seneng kalo bisa laku lebih cepet lewat dia. Sama2 untung kan..

Masalahnya, setidaknya bisa ijin dulu dong.
Se simple ngomong di message kalo mau pinjem foto nya untuk bantu jualin. Mau dikasih margin 10jt juga ya silakan aja. Reseller model begini kan udah biasa ya. Sama kayak gue nitip tas atau barang lain, gue kasih harga xxx ke dia. Nanti reseller nya yang naikin sendiri margin berapa. 

Kalo ini kan beda cerita, dia ga ngomong mo bantu jualin. Bilang nya mau beli dan transfer sore.