Jumat, 02 Agustus 2013

Orientasi TK Para Orang Tua

Supaya lebih memahami progam sekolah, tiap taun di skolah azka ada acara orientasi orang tua. Acara  inti nya, kepala skolah akan jelasin panjang lebar apa yang akan terjadi selama 1 tahun ke depan. Apa aja yang akan dipelajari, bagaimana cara belajar nya, dsb. Sekalian juga kenalan sama bapak dan ibu sekelas. 

Pas denger penjelasan nya gue makin jatuh cinta dan yakin ga salah pilih sekolah. Emang si kalo diliat2 skolah yang sekarang ini penampakan nya biasa aja, fasilitas mah jauh lah dibanding sekolah2 baru. Boro2 ada swimming pool yah, kelas nya aja ga pake AC. Cuma ada ceiling fan aja. Tapi setelah gue pikir2, si azka udah AC an terus di rumah, jadi ya gpp banget 4 jam cuma pake ceiling fan aja di kelas :p Malah enak nyiumin nya bau asyem keringet tiap pulang sekolah :D

Yang penting semua fasilitas pendukung yang ada cukup. Misalnya, tiap kelas ada WC, jadi ga perlu jauh2 keluar dan rebutan ama kelas lain. Kemudian wastafel tersebar dimana2. Di luar lapangan main ada 3, di kelas pun ada banyak.


Gue baru sadar sekarang kalo hal simpel ini ternyata penting banget. Karena ada temen gue yang cerita betapa rempong nya anak2 mau cuci tangan/pipis/pup kalo WC dan wastafel di luar. 

Lapangan main memang ga terlalu luas. Tapi diakalin dengan dipakenya secara gantian. Diatur waktu outdoor play nya biar ga tabrakan sama kelas lain. Jadi anak2 bisa lari2an ga terlalu crowded, paling cuma 25 anak yang ada.  Luas segitu sih buat anak2 udah luas banget :) Kalo menurut gue sih ini malah jadi nilai plus karena para guru bisa gampang ngawasin karena anak2 keliatan dari segala arah. 

Terus terang aja gue amazed sama profesionalisme yayasan dan semua staff nya. Kerjasama antar staff nya dari mulai tukang parkir sampe kepala sekolah patut diacungi jempol. Aturan yang ada, benar2 diterapkan ketat dan ga main2.


Ada 1 penjaga pintu yang ga boleh kemana2 walo anak2 udah pada masuk kelas. Kalopun dia ada perlu, pasti diganti sama yang lain. 

Percaya atau tidak, si penjaga pintu wajib menyapa para murid dengan nama. Harus hapal nama murid, kelas apa, dan penjemput nya siapa. Bukan cuma penjaga pintu, tapi para tukang parkir pun harus apal. Walopun mereka semua hapal, penjemput (selain ortu) WAJIB pake kalung penjemput. 

Kalo ilang kalungnya harus lapor dan diganti dengan kalung lain yang berbeda. Ini untuk menghindarkan kalung yang lama ditemuin orang lain dan dipake untuk hal2 yang tidak diinginkan.

Gue pikir cuma sekedar aturan aja kan..Taunya gue liat loh si penjaga pintu negor salah 1 mbak karena kalungnya sama si mbak cuma dikantongin aja tanpa dipake.

Mainan di luar pun kalo anak2 udah masuk kelas langsung diberesin ama para staff. Beneran loh, pas jam pergantian murid, pasti ada staff yang langsung sibuk beberes dan ganti mainan2 nya sesuai kelas. Seperti misalnya ayunan, pas jam anak TK kan modelnya yang duduk biasa. Tapi begitu anak TK masuk kelas, dudukan ayunan nya dicopot untuk diganti sama dudukan yang ada pengaman nya untuk anak toddler.

Ada peraturan2 yang tadinya bikin gue bertanya2 why oh why? tapi ternyata pas dijelasin alasan nya, I totally agree!

Misalnya nih..

Anak2 kalo udah waktunya pulang sekolah, tapi belum dijemput ga boleh main di luar. 

Kenapa? 

Karena pas jam pulang sekolah, para guru semua di dalam kelas. Ga ada yang awasin di luar. Walopun ada mbak atau babysitter, kadang mereka suka meleng. Untuk menghindari anak2 jatoh dll, anak2 yang belum dijemput harus tetap di dalam kelas supaya bisa diawasin sama gurunya. 

Selama anak2 masih di lingkungan sekolah, anak2 jadi tanggung jawab sekolah. Jadi mereka bener2 concern dan menjaga anak2 supaya tetap aman.

Oleh karena itu juga, begitu semua anak udah masuk kelas, semua mainan, seperti perosotan plastik, dll juga masuk gudang. Ada cuma perosotan tinggi yang biasanya udah dihalangin sama pot2 bunga supaya anak2 ga bisa main. 

Terus kalo ulang tahun harus sederhana aja dan ga boleh bagiin goodie bag.

Kenapa?

Karena ini untuk menghindarkan anak2 dari social pressure. Ga semua nya bagi2 goodie bag kan.
Lagian kata si kepsek, yang biasanya pengen kasih goodie bag mah ortunya. Anak2 mah masih belum ngerti . 

AHa! Well said tante *tutup muka*

Yang bikin gue makin salut, kemaren para orang tua diingatkan lagi kalo para guru tidak menerima tanda terima kasih dalam bentuk apapun (termasuk untuk THR). Karena mereka benar2 bekerja dari hati ingin mendidik anak bangsa. Ini sih diingetin dimana2, di jadwal bulanan pun berkali2 ditulis, biasanya menjelang lebaran/natal. Aduh aku terharu deh jadinya. Makasi ya tante2 guru..jasa kalian sungguh ga bisa dibayar pake apapun :'')

Disana juga ga ada sumbangan a b c. Semua uang seragam olahraga dan field trip udah dibayar sekaligus di depan. Jujur aja gue suka pening kalo disuruh sumbang sukarela. Bingung nentuin yang pantes nya berapa. Lagian kalo sampe ada sumbangan2 lagi gue bisa ngamuk kayaknya..Secara udah mahal banget bok bayar pas di awal hhihi. 

Tapi walopun ga ada sumbangan apa2, gue liat2 selama azka sekolah disana, turn over staff nya rendah. Jadi gue berasumsi tunjangan2 untuk mereka udah bagus tanpa harus ada bantuan sumbangan dari kita2 para ortu. 

Program belajar mengajar nya yang menurut gue bagus dan tidak memberatkan para siswa. Di TK ini anak2 baru mulai diajarin huruf. Tadinya gue ngerasa takut ketinggalan. Tapi gue inget pas seminar bu Elly bilang otak anak2 baru siap menerima pelajaran "serius" pas 6 taun. Jadi belajar baca tulis itung2an itu sebaiknya dimulai 6thn. Sebelum itu hanya sebatas pengenalan aja, ga boleh dipaksa kalo belum bisa. 

Gue percaya aja deh program dari sekolah. Terbukti ini tahun ke 3 azka sekolah disana dan perkembangan nya gue liat cukup pesat. Pelajaran dari guru2 lebih cepet diserap daripada diajarin ama emaknya. Ga pernah mogok sekolah jadi gue berasumsi dia happy di sekolah. Jauh lebih mandiri, dan percaya diri. 

Untuk TK ini jumlah murid nya kurang lebih 25 yang dibagi menjadi 3 kelompok. Cukup banyak ya..Tapi kelas nya super gede dan guru nya ada banyak. Terdiri dari 3 guru (1 guru untuk 1 kelompok berisi 6-7 anak), 1 kepala kelas, 1 guru learning support (untuk anak berkebutuhan khusus). 

Selain 5 orang guru yang tetap itu, ada guru2 lain juga yang biasa main piano pas nyanyi, guru bahasa inggris, guru creative movement, dll. Tapi mereka ga selalu ada di kelas. Ganti2an sesuai  jadwal nya aja. 

Setelah panjang lebar ngejelasin program dan peraturan2 sekolah, tibalah saat yang paling seru. Yaituuu...simulasi belajar di kelas. Supaya orang tua tau kayak apa sih rasanya belajar di sekolah. Soalnya kan orang tua ga boleh nungguin lagi di sekolah.

Jadilah para orang tua masuk kelas seolah2 anak TK yang lagi sekolah. Tentunya penuh becanda2 yaa haha.




Selama azka skolah disana si gue belum ada keluhan ya. Insya allah pilihan kita udah tepat untuk sekolah disini. Mudah2an aja sampe TK B azka happy disana ya :)

13 komentar:

  1. Gue sebenernya tertarik banget sama sekolahnya Azka ini, yang bikin gak tertarik itu harganya mahal banget yaaa... Gue lagi bikin budget sekolahnya Madeline. Mau pingsan liat angka uang pangkal TK + inflasi selama 3 tahun. *pohon duit mana pohon duit*

    BalasHapus
    Balasan
    1. angel
      iya deng keluhan gue so far cuma harganya yang termasuk mahal. tapi kalo kata emak2 yang anaknya udah 3 orang disana semua its all worth it. Jadi sedikit terhibur deh gue hehe

      Hapus
  2. Mba dhitaaa di mana sekolahnya?penasaran bgt hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti aku DM in di twitter ya ;)

      Hapus
  3. Eh eh... gue sih nerima THR loh sebagai guru... soalnya taun ini gue blm dapet bo! Dari kantor lama juga kagak dapet lantaran udah capcus duluan.. (Nadahin tangan)

    BalasHapus
    Balasan
    1. leony
      emang udah seharusnya para guru dapet THR le.
      Yang gue maksud disini, kalo di skolah azka THR nya udah dibayar sama pihak sekolah, karena kan itu emang udah kewajiban pihak sekolah.

      Yang gue kurang ga sreg, kalo pihak sekolah secara resmi minta sumbangan lagi ama ortu. padahal harusnya kan biaya THR udah ke cover sama uang pangkal dan uang bulanan dari kita dong.

      apalagi kalo bilangnya sumbangan sukarela seikhlasnya, gue suka bingung nentuin jumlah yang pantes. kalo kita bayarnya ke pihak sekolah jadi mereka tau kan siapa yang nyumbang 2 jt dan siapa yang nyumbang 200rb. walopun dibilang akan berlaku adil ke semua murid, kayaknya udah hukum alam dan rasanya susah ya untuk ga kasih special treatment ke anak yang ortu nya kasih sumbangan gede. Nah, Ini yang dihindarkan pihak sekolah azka le. makanya mereka wanti2 ga kasih apa2 ke para guru..

      Tapi kayaknya ga banyak skolah yang nerapin kayak gini ya..skolah idaman gue buat azka SD pun gue denger2 banyak sumbangan ini itu. Yah Selama result yang didapat sesuai dengan harapan si ya udah merem aja deh yaa..hehe

      Hapus
  4. Keren juga ya Dhit. Yg penting azka seneng yaa disana

    BalasHapus
    Balasan
    1. noni
      iya untungnya dia seneng banget. Kalo ga gue yang manyun rugi bandar udah keluar duit banyak *emak pelit* haha

      Hapus
  5. Keliatannya keamanannya lumayan ketat ya... penting bgt itu...

    dan ok bgt tiap kls ada wc nya ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. arman
      karena sebenernya ini skolahan kecil man. Jadi everyone knows everyone. Makanya lebih aman karena gampang ngaturnya.

      Hapus
  6. ehhhhhh sama sekolah Ghiffari jg gini.. Makanya gw kesemsem berat. Eh ntar gw cerita jg ah di blog kalo ga males #eaaaaaaaa

    BalasHapus
  7. Alhamdulillah yah Dit, Azka bisa bersekolah di sekolah yang bagus. Mengaminkan doamu Dit, biar Azka sampai TK B di sana (ingafety.wordpress.com)

    BalasHapus
  8. Alhamdulillah yah Dit, Azka bisa bersekolah di sekolah yang bagus. Mengaminkan doamu Dit, biar Azka sampai TK B di sana (ingafety.wordpress.com)

    BalasHapus