Rabu, 01 Juni 2016

Me and Traveling


Gara2 sering baca cerita travel orang, baik di blog, forum, dll. Gue jadi pengen nulis deh gaya traveling gue seperti apa. Rada2 tergolong sebagai turis manja sih >_<

Koper vs Backpack?
Koper pastinya..

Seumur umur gue belum pernah ngerasain pake backpack yang gede2 gitu untuk liburan. 

Untuk urusan koper sih, gue dan Okky sepaham. Udah tau sama tau lah kita ga akan bisa packing light. Lha wong sepatu Okky aja berapa pasang yang dibawa tiap pergi. Sepatu lari, sepatu santai, sandal, terus baju lari nya berapa biji tuh?

Zzzzz...zzzz..Zzzz


Gimana mau pake backpack, belum apa2 udah penuh ama sepatu dan perintilan larinya dia doang kayaknya haha.

Yang ada malah kita biasanya nyiapin 1 koper kosong yang dimasukin ke koper gede untuk jaga2 kalo pas pulang koper nya ga cukup. Apalagi sekarang gue sering belanja untuk jualan Turiskece kan. 

Beda sama keluarga gue yang lain, semua nya paling males bawa koper gede. Selalu bawa koper kecil2 sampe gue gemes sendiri. Udah sering terjadi bonyok gue pulang liburan membawa anak2 koper baru karena kopernya ga cukup. Kebayang ga kayak apa banyak nya koper bonyok gue? Mau dari size kecil banget sampe gede banget ada semua sis, lengkap!  >_<

Pernah kita liburan ke Malaysia, bonyok gue keukeh bawa koper kecil dengan alasan ga bakal belanja.

Ya oke deh..

Sampai sana, nyokap gue beli sepatu 4 pasang aja dulu. Untungnya, gue udah antisipasi dengan memaksa adek2 gue untuk bawa koper gede. Bener kan..koper adek gue isinya barang belanjaan nyokap haha. Anehnya udah berkali2 kejadian tetep keukeh kalo pergi maunya bawa koper kecil. 

Kalo urusan koper sepaham, beda dengan urusan packing. Gue dan Okky beda banget.

Gue ini orang nya pelupa, dan sangat sadar dengan kelemahan gue. Oleh karena itu, gue biasanya packing berkelompok. 

Baju2 gue setumpuk di bagian sini, baju2 Okky setumpuk di bagian sana, begitu pula baju Azka gue tumpuk di 1 sisi.

Barang yang kecil2 seperti kaos kaki, sarung tangan (kalo pas winter) gue masukin ke kantong travel organizer. Bagi gue kantong2 travel organizer itu adalah penyelamat. Mempersingkat waktu gue bersiap2 karena nyari apa2 gampang ga pake ngubek2 koper. 

Beda dengan Okky, dia juga punya aturan sendiri untuk packing. Contohnya nih, dia maunya nyusun celana2 jeans (yang tebel2) di bagian paling bawah koper. Terus semua barang kecil kayak kaos kaki diselip2in ke sepatu. Dia gemes kalo liat ada space kosong di tengah koper, jadi sering tuh syal atau benda2 lain dipepet2 untuk mengisi kekosongan. 

Masalahnya, koper kita selama di perjalanan kan udah dilempar dan dibolak balik sana sini. Pas sampe di negara tujuan, posisi barang di dalam koper udah ga karu-karuan, bikin pusing kepala pas buka koper kan. Giliran mau nyari barang yang tadinya diselip2in jadi bingung udah pada pindah2 posisi. 

Yah sis, kalo urusan packing aja ribet gimana mau jadi backpacker kan? Ga mungkin banget sepertinya :p

Hotel vs Hostel?
Hotel :))

Gue belum pernah nginep di hostel atau dorm, apalagi yang share bathroom.

Bukan nya sombong, dari dulu gue selalu ngerasa area kamar mandi adalah area private, lebih private dari kamar tidur. I have certain rules for bathroom. Salah satunya adalah, gue ga suka kamar mandi becek. Terutama bagian toilet nya. Makanya ga kebayang sama gue gimana kalo harus shared bathroom. Ada sih hostel/dorm yang private room, tapi kalo diitung2 harganya jadi mahal, beda tipis ama hotel. 

Ga harus hotel mewah, hotel kecil tanpa fasilitas apa2 pun udah cukup, yang penting kamar mandi di dalam dan bersih. Paling sering gue pake sih jaringan accor hotel. Kalo beruntung, bisa dapet pas lagi sale 50%. Harganya jadi murahh banget, apalagi yang level ibis atau ibis styles.



Gue emang rada rempes yee masalah toilet. Tau ga gara2 masalah kamar mandi ini, penilaian gue akan kota Paris yang cantik dan romantis jadi tercoreng. 

OMG toilet nya jorok semua mamihh..Toilet di McD aja bau dan kotor, tissue dimana2. Kalo mau yang bagusan harus bayar 1-1,5euro. Mahal amat yaa >_< 

Liburan santai vs liburan rodi?
Nah kalo ini gue sebenernya tipe liburan santai.

Gue ga pernah merencanakan detail itinerary. Makanya kalo ada yang minta atau nanya itinerary gue bingung jawabnya. Bukannya ga mau ngasih, tapi emang ga ada. Yang gue lakukan hanya browsing beberapa tempat yang pengen gue kunjungi. Untuk kapan kesana nya gue flexible banget, tergantung situasi dan kondisi. Kecuali ke tempat yang butuh beli ticket in advanced ya..

Gue pernah beberapa kali minta itinerary temen, dan sukses dibuat amazed pada detail banget sampe ke jam nya. 

Terus terang gue bukan tipe "yang penting udah pernah" kalo liburan ke satu tempat. Ada lho temen gue yang senengnya menclok sana sini, yang penting udah foto di landmark nya aja. Begitu aja dia udah puas. 

Beda dengan gue yang liburan ke Jepang selama 8 hari aja lebih memilih stay di Tokyo doang. Sementara banyak orang kalo ke Jepang seminggu memilih rute sekalian ke Osaka/Kyoto. Sayang sih, karena jarang2 ya liburan kesana. Tapi gue emang lebih seneng berlama2 dan santai menikmati 1 kota. Itu aja 8 hari di Tokyo masih berasa kurang buat gue :p *emang manusia ga pernah puas*

Agak beda dengan liburan ke Eropa sih, karena negara/kota nya emang banyak banget, bikin bingung milihnya. Perjalanan nya juga memakan waktu lumayan lama, dan tiket nya pun tergolong mahal. Jadi ya wajar aja kalo liburan ke Eropa itinerary gue lebih padat dibanding liburan ke negara lain.

But still, menurut gue, idealnya stay 2-3 malem di 1 kota/negara. Supaya bisa dapet "feel" nya.

Misalnya nih, Prague menurut gue cantikk banget. Pertama kali kesana gue langsung terkesan. Mungkin penilaian gue berbeda dengan orang yang cuma "lewat" aja ke Prague. Yang nyampe pagi, explore seharian, kemudian melanjutnya perjalanan ke kota lain malam nya.

Sama kayak ketika gue ke Munchen kemaren yang cuma 1 malem. Sampe Munchen udah malem jadi cuma check in hotel kemudian dinner. Besok pagi nya kita ke Allianz arena dan ke toko Birkenstock doang buat beli sandal anak2.

Gue jadi ga dapet kesan apa2 dari Munchen. Biasa aja. Padahal pas kita liat di travel channel dan youtube, kota nya bagus juga loh.

Solo or group traveler?
To be honest, gue udah setua ini ga berani traveling sendirian. Dulu pas kuliah di Aussie atau pas kerja di Singapore ya sering bolak balik sendiri. Tapi itu mah beda dong ya..Cuma naik pesawat doang. Di negara tujuan udah tau mesti ngapain.

Kalo liburan kan kita explore tempat2 baru, gue ngerasa garing aja gitu kalo jalan2 sendirian. Belum nemu enaknya harus jalan2 sendiri.

Kenalan sama orang baru sesama traveler?
Aduh aku orangnya pemalu bener. Rasanya gimanaaa gitu kenalan sama random people di negara orang.

Gue lebih seneng liburan kalo ada temen nya. At least berdua deh, kayak waktu gue ama Darina ke Paris.

Untungnya suami gue juga seneng traveling dan kebetulan kantornya juga flexible, ga terlalu ribet masalah cuti. Jadi kita bisa lebih hemat dengan nyari tiket promo di low season.

Ga kebayang deh kalo punya suami yang ga suka  traveling. Mungkin gue bisa stress, pengen traveling tapi harus nyari temen yang available untuk diajak. Kan ga gampang ya nyari orang untuk diajak traveling yang interest nya sama kayak kita.

Sebenernya, solo traveler jauh lebih menantang dan butuh mental yang kuat. Gue yang mental cemen gini mana berani. Kalo nyasar sendiri gue bisa nangis guling2 kali di negara orang. Sungguh gue salut sama orang (terutama kalo cewek) yang berani jalan2 sendirian. Aslikk keren sekali kaliann!!

Budget airlines or full service airlines
Gue mah tergantung harga tiket nya haha. Seringnya kalo seputar Asia gue masih oke pake budget airlines. In fact, kalo cuma ke SG atau KL gue pasti nyari budget airlines :p

Kalo buat long haul flight gue masih mikir2. Kecuali pas dapet promo super murah. Nah, masalahnya gue ini jarang sekali bisa dapet promo super murah dari budget airlines >_<
Ciyannn yah..


Yang pasti, mau seperti apapun gaya traveling nya, pasti banyak pengalaman baru dan cerita seru yang kita dapet dari traveling. Seperti kata quote ini


So, lets see the world :))


5 komentar:

  1. gue banget tu yang penting udah pernah foto di landmark *tutupmuka*

    BalasHapus
    Balasan
    1. doena
      hihihi foto di landmark si wajib dong yaa..gue juga kok :D tapi sebisa mungkin explore tempat2 lain nya juga hehe

      Hapus
  2. Terima kasih yang amat dalam kami ucapkan kepada MBAH SELONG yang
    telah memberikan kebahagian bagi keluarga kami…berkat Beliau saya
    sekarang udah hidup tenang karena orang tuaku udah buka usaha dan
    punya modal untuk buka bengkel skrang pun orang tuaku tidak di
    kejar-kejar hutang lagi…dan keluarga Kami di berikan Angka
    Ritual/Goib Dari mbah yg sangat Jitu 100%dijamin
    tembus…hingga keluarga kami sekarang merasa tenang
    lagi…terima kasih mbah…Jika Anda ada yg merasa kesulitan
    masalah Nomer ToGEL silahkan hbg Aja MBAH SELONG
    dinmr hp beliau (081-322-565-355)ATAU KLIK DISINI
    dan saya sudah membuktikan 3kali berturut2 tembus terimah kasih

    BalasHapus