Kamis, 24 Agustus 2017

Kejadian Ga Enak Ketika Liburan Ke UK


Ada 2 kejadian yang kurang enak pas gue liburan ke UK kemaren..
Yang 1 lebih ke bikin kesel sih, yang 1 nya lagi bikin deg2an :p

Memang sebelum kita ke UK, ada beberapa kejadian teror bom. Salah 1 nya yang cukup menyita perhatian dunia adalah bom pas konser Ariana Grande di Manchester. Mungkin karena ini, pemeriksaan untuk masuk ke UK jadi super ketat. Ga hanya pas di airport London, tapi di Turkey pun pas mau masuk pesawat pemeriksaan nya ketat banget. Khusus buat yang tujuan nya ke UK.

Kita pergi ke UK dengan menggunakan maskapai Turkish Airlines. Gue sudah pernah terbang dengan Turkish sebelumnya dan ngerasa oke2 aja semuanya. Tapi kali ini karena tujuan akhir kita ke UK, ternyata di airport Turkey pas kita transit tuh jadi ribet banget!

Pas kita mau masuk gate pesawat tujuan IST-LGW, gue liat antrian kok panjang banget. Security nya banyak banget. Bukan petugas bandara kayak biasa. Ditanyain 1-1 tujuan ke UK apa. Harus nunjukin tiket pulang, dan semua booking an hotel. Berasa di imigrasi ga sih? Baru juga di gate Turkey loh ini belum nyampe UK.

Begitu lolos dari interview security, seperti biasa kita harus scan semua hand carry. Yang ga biasa adalah, semua laptop/ipad/powerbank harus dikeluarin. Entah karena kendala bahasa apa gimana, petugas nya minim penjelasan. Bagitu semua barang2 itu dikeluarin, langsung disita dan kita dikasih kertas, disuruh ke petugas lain. 

Gue kan jadi bingung..

Setelah gue perhatikan sekitar, nguping sebelah2. Ternyata oh ternyata, laptop/ipad ga boleh dibawa di cabin. 

WHAT?? 


Semua harus dikasih ke petugas security dan akan dikembalikan begitu sampai di London. Jadi 1-1 penumpang harus antri dengan kertas yang dikasih. Pas giliran kita, nanti laptop nya di cek.  Dinyalain terus dimatiin lagi. Baru kemudian di bubble wrap sama mereka dan dikasih tag. Semua barang2 penumpang dijadiin 1 kayak di koper gitu. Kayaknya sih dimasukin ke bagasi.

laptop yang di bubble wrap ama pihak security


Setelah selesai urusan laptop, Okky baru ngeh, kok powerbank kita ga di ikutan di bubble wrap. Kita tanya dong sama petugas nya kemana gerangan powerbank kita. Jawaban nya agak bikin shock, semua powerbank ga boleh masuk UK. Bahkan di bagasi sekalipun. Gue sempet berdebat dan bilang ga ada announcement dari Turkish Airlines tentang ini. Mereka berulang2 menegaskan mereka menjalankan tugas aja. Kalo mau protes silakan ke pihak airlines. Karena mereka adalah petugas dari security company

Ga cuma gue yang protes. Banyakk sekali penumpang lain yang protes. Situasinya chaos lah pokonya. Bahkan ada orang di belakang gue yang bilang 

"This is not right. They're taking people's stuff. Its like stealing"

Ada juga salah 1 artis sekaligus anggota DPR yang kebetulan 1 pesawat ama kita beserta keluarga nya. Dia pun bolak balik protes karena semua powerbank nya diambil. Sampe nanya2 juga ke gue gimana mbak dapet balik ga powerbank nya? Dia pun ga dibolehin minta balik. Padahal dia penumpang business class loh sekeluarga. Jadi ga ngaruh yaa mau kelas apa semua diperlakukan sama.

Sebenernya, ada 1 powerbank gue yang lolos masih ada di koper. Ngeliat ketatnya pengamanan disana, ipar gue bilang mending ngaku aja lah itu powerbank kasih lagi ke petugas. Takutnya di London lebih ketat. Kalo ketauan malah jadi ribet. Dengan terpaksa akhirnya powerbank terakhir pun gue relakan walo menurut Okky sebenernya gpp tetep dibawa.

Masalahnya, dengan rencana kita road trip keliling UK, kita sangat butuh powerbank buat ngecharge hp yang dipake liat google maps dan juga gps. Tadinya mau ngandelin gps aja yang kita sewa di car rental. Tapi setelah beberapa jam perjalanan di mobil, baru ngeh kalo gps nya ga bisa nge charge. 

Ya mamihhh...

Dari kita ber 5 yang beli sim card UK cuma gue dan Okky. Jadi yang bisa dipake hp nya untuk gmaps ya kita doang. Dengan terpaksa kita beli powerbank di rest area. Sekalian beli juga charger untuk di mobil. Mahal banget sih..we have no choice
Daripada nyasar kan >_<

Belakangan, gue baru browsing2, dan dari forum femaledaily dapet info tentang laptop dan powerbank untuk flight ke UK tertulis di website ini. Anehnya, powerbank gue ga sebesar yang ditulis disitu tetep diambil. Bahkan gue liat beberapa orang yang powerbank nya jauh lebih kecil juga tetep diambil. 

Gue sempet emailin Turkish Airlines. Balasan nya hanya menyebutkan kalo mereka sudah mengumumkan hal ini di website mereka bagian news. Menurut gue hal ini tentu kurang efektif ya. Apalagi bagian news itu di update beberapa hari sekali setiap ada berita. Ga semua penumpang rajin meng akses website nya untuk baca2 pengumuman kan. 

Seharusnya, ground staff Turkish pas kita check in setidaknya ngasih tau deh info ini.  Kan pas check in langsung dapet boarding pass sampe tujuan akhir. Harusnya mereka udah tau dong tujuan akhir kita ke London. Kalo saja dikasih tau di check in counter, kita bisa memutuskan harus gimana sebelum check in.

Lumayan kecewa sih. Apalagi respon nya Turkish juga ga memuaskan. Ga ada permintaan maaf atau kompensasi apa2 terkait hal ini. 

Hal kedua yang bikin deg2an ketika kita sampai di imigrasi London. 
Gue sudah pernah ke London beberapa kali, baru kemaren ngerasain petugas imigrasi nanya macem2 dan lamaaa. 

Beberapa pertanyaan yang bikin gelagapan adalah 

"how much cash you bring"

Sebenernya ini mungkin biasa aja. Tapi si Okky entah karena bingung atau gimana dia kok jawab 10.000 (ten thousand). Sontak gue langsung nyikut Okky. Woiii kita ga bawa 10rb keleusss. Masalahnya kalo bawa uang sebanyak itu alamat di suruh declare. Mending kalo beneran bawa, lha ini ga bawa segitu >_<

Untung terus bokap nya Okky ngambil alih jawab bawa 1000usd tapi kita ada credit card dan semua hotel udah dibayar. 

Pertanyaan lain nya

"who is he?" (sambil nunjuk Azka)

"Our son" 

Ternyata petugas imigrasi mempermasalahkan kenapa family name Azka berbeda dengan Okky. 

Nah loh! 

Jujur gue rada lemes pas ini karena gue ga bawa akte lahir Azka. Panik lah ya gue!
Kita jelasin kalo di Indonesia udah biasa nama nya beda. Alhamdulillah petugas nya ga minta akte lahir atau bukti lain. Lanjut ke pertanyaan2 lain  yang standar, seperti minta tiket pulang, booking an hotel, dll. 

Total waktu di imigrasi sekitar 15-20menit. Sepanjang pengalaman gue, imigrasi London kemaren yang terlama. Imigrasi negara lain rata2 ga sampe 5 menit proses nya udah selese. Makanya begitu akhirnya selesai rasanya lega hihi.

Gue peratiin ga semua petugas interogasi detail kayak gue. Petugas imigrasi ipar gue misalnya, baik banget malah ngajakin ngobrol dan ketawa2. Proses nya juga lebih cepet daripada gue. Jadi kayaknya untung2an yaa..

Walopun awal nya banyak kejadian kurang enak, tapi alhamdulillah sisa liburan keliling UK nya menyenangkan. Kita road trip dari London - Cambridge - York - Edinburg - Inverness - Glasgow - Manchester - Windsor sebelum akhirnya balik lagi ke London. Pengen sih cerita lebih detail di blog turiskece, mudah2an ada wangsit secepatnya ya untuk nulis hehe.

6 komentar:

  1. waktu kita pergi ke NY kita udah denger tuh tentang gak boleh bawa laptop ke cabin di UK. soalnya awalnya kita kirain bakal di US juga ternyata cuma di UK for now. gak tau kalo ntar bakal nyebar kemana2. hehehe.

    soal last name emang bisa bikin ribet kalo nama anak beda ama ortu ya. dulu pas masih jaman hamil andrew gua pernah mikir pengen bikin last name yang lebih pendek, secara last name gua panjang banget kasian ntar anaknya. tapi akhirnya karena kepikir takut ntar ribet kalo disangka nyulik anak jadi ya udah lah anak2 dikasih last name yang sama ama gua walaupun panjang bener! hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya karena pas gue berangkat baru banget kejadian manchester itu man. Jadi super ketat. Taun lalu gue pergi beda banget. di imigrasi aja ga ditanya hotel dll.
      Yang kmrn ini ya ampun masa gue ditanyain kenapa taun lalu pergi sendiri ?dalam rangka apa >_<

      iyaa baru kepikiran skrg soal nama anak ga sama ama bapaknya. soalnya kalo di indo ga pernah dimasalahin ya soal nama. Kemaren pas bikin visa Aussie juga kedutaan minta surat pernyataan dari bapaknya kalo mengijinkan gue pergi berdua doang tanpa Okky. Besok2 jaga2 bawa akte lahir aja kali ya gue

      Hapus
  2. Powerbank di beberapa negara memang udah lama gak boleh, Dhit. Dan gue rasa karena lu naik Turkish Airways juga ngaruh ya. Secara di Turki juga banyak yang extreme-extreme gitu. Mungkin next time naik Garuda Indonesia hihihi... (promosi maskapai Indonesia ceritanya).

    BalasHapus
    Balasan
    1. leony
      justru karena flight gue dari Turkey pemeriksaan nya lebih ketat Le. Gue baca2 dari negara lain boleh kok itu laptop/powerbank. Cuma Turkey, Mesir, dan beberapa negara lain yang di larang.
      Gue pengen sih naik GA tapi tiketnya mahal sis hahhaha. Kesian disini selalu nyari tiket murah :p

      Hapus
  3. Pengalaman aku memang untuk beberapa negara melarang powerbank masuk. Kemarin pengalaman teman pas ke India juga malah lebih parah, powerbank dimasukkin ke dalam koper bagasi, yang mana waktu dr Singapore ke India ga ada masalah. Pas mau terbang domestik, baru jadi masalah, karena ternyata powerbank harus masuk ke hand carry, dan pas juga kita udah mau terbang, akhirnya terbang tanpa koper dannn ribet bangetttttt ngambil kopernya. Sampe pake koneksi tentara baru bisa keambil... aihhhh malesnyaaa deh.. Untungnya waktu itu lagi jadi bagian delegasi, kalau enggak bisa balik ke Jakarta ga pake kopernya lagi deh.

    BalasHapus
  4. Maaf jika lewat pasan ini saya publikasikan dan sampaikan kisah sukses saya.
    saya seorang TKI DI MALAYSIA
    pengen pulang ke indonesia tapi gak ada ongkos
    sempat saya putus asa apalagi dengan keadaan susah
    gaji istri saya itupun buat makan sehari2. sedangkan hutang banyak
    kebetulan istri saya buka-buka internet Dan mendapatkan
    nomor MBAH KASSENG (0853-4288-2547) katanya bisa bantu orang melunasi hutang
    melalui jalan TOGEL dan dengan keadaan susah, terpaksa saya
    hubungi dan minta angka bocoran Toto/malaysia
    angka yang di berikan waktu itu 4D 
    ternyata betul-betul tembus 100% alhamdulillah dapat 269.jt Oleh Karna itu saya posting no HP MBAH KASSENG ini supaya saudarah-saudara ku di indonesia maupun di luar negri yang sangat kesulitan masalah ekonomi (kesusahan) jangan anda putus asa. Karna jalan masih panjang yang penting anda tdk malu atau takut menghubungi MBAH KASSENG. Semua akan berubah Karna kesuksesan ada pada diri kita sendiri. Yakin dan percaya bahwa itu semua akan tercapai berkat bantuan dari mbah AMIN.
    MBAH KASSENG
    NO: 0853-4288-2547 / +6285-342-882-547














    BalasHapus