Jumat, 20 Januari 2017

#LifeOfaMbakSis



Sudah lebih dari 1 taun gue jadi mbak sis :p
Padahal ya niatan awal jualan itu cuma buat jalan2 gratis #sungguhcetek.

Jadi waktu itu Darina lagi cuti besar alias unpaid leave. Terus gue iseng ngajak ke Paris sambil buka PO. Kita pikir syukur2 kalo banyak yang PO, kalo pun gak banyak PO ya sudahlah anggep aja liburan berdua. Sempet galau tuh Darina maju mundur cantik pas mau beli tiket pesawat. Sampe akhirnya kita nekad beli tiket.

Setelah tiket di tangan, mulai kan itung2 biaya selama di Paris. Terus panik kok kayaknya budget nya gede banget (buat kita). Ketar ketir juga kalo ternyata pas ke Paris ga ada yang PO, yang ada bisa nombok banyak kita >_<

Saat itu kita masih punya waktu kurang lebih 6 bulan. Jadilah kita puter otak gimana caranya dapet duit dulu sebelum terbang ke Paris. Kok ya  kebetulan ada temen gue yang mau terbang ke Amerika dan bersedia dititipin barang dagangan. Dengan share profit tentunya ya. Kebetulan juga lagi hits Lime Crime yang kontroversial ituh.

Dengan mengucap basmalah, kita pun mulai buka PO Lime Crime. Kalo ga salah waktu itu terkumpul sekitar 50 orderan lipstick. Jumlah yang cukup lumayan untuk orderan pertama menurut gue. Melihat respon yang cukup oke, kita mulai pede untuk lanjut lagi buka PO berikutnya.



Alhamdulillah semesta berpihak pada kita. Emang bener ya rejeki itu udah ada yang ngatur. Banyak yang nawarin bantuan untuk bawain barang kita. Bahkan sampe dikenalin beberapa orang yang bisa bawain barang dari Amerika. Gue ngerasa sih jalan kita emang dibuka dan dimudahkan.

Hampir 6 bulan kita kerja ((kerjaaaa)) tanpa dapet "gaji". Semua uang yang didapet dikumpulin untuk biaya kita ke Paris nanti. Kalo dipikir2 agak nekad juga yah haha. Sampai pas mau berangkat kita lirik jumlah uang di rekening alhamdulillah udah cukup untuk biaya selama kita di Paris. Yang bikin makin happy ternyata buka PO juga lumayan sukses. Alhamdulillah kesampean juga liburan "gratis" hihi.

Yang bikin gue heran, beberapa dari yang ikutan PO itu ada temen2 yang gue tau mereka itu sering liburan ke Eropa atau negara2 lain. Seharusnya bisa beli sendiri kan. Gue sampe nanya "kenapa kemaren ga beli sendiri kan abis dari Eropa?". Ternyata yah..banyak orang kalo liburan ga sempet belanja ini itu karena emang fokusnya liburan. Apalagi yang bawa anak2 sering bilang ga ada waktu untuk shopping. Dari situ jadi makin pede deh, kalo emang jasa personal shopper seperti kita dibutuhkan.

Pas Darina harus kembali masuk kerja, sempet galau mau diterusin atau ga karena Darina ga yakin bisa jualan+kerja kantoran+ngurus keluarga. Tapi di sisi lain sayang juga kalo berenti. Udah keenakan dapet "gaji" dari @Turiskece tiap bulan. Ciyehh dapet gaji ni yee..Iya dongg sekarang kan target nya udah bukan liburan gratis lagi.

Setelah jalan lebih dari setaun, bisnis kecil2an @Turiskece makin lama makin berkembang. Yang tadinya lumayan santai..kesini2 kok makin sibuk sis. Ga keitung deh udah berapa kali salah 1 dari kita (seringan Darina sih, kalo gue kan emang ga kerja kantoran jadi lebih flexible) WA ngerasa keteter dan butuh slowing down. Bahkan pernah beberapa kali Darina minta "cuti" dari jualan.

Tapiii..tiap kita lagi ngerasa keteteran dan ngerasa butuh slowing down, adaaaa aja kesempatan yang datang dan sayang untuk dilewatkan. Kayak waktu itu, tiba2 adek nya Darina harus interview ke Amrik, jadi dia bisa bawain barang dagangan kita. Wuihh yang tadinya mau slowing down langsung semangat lagi. Atau tiba2 barang yang lagi hits berat tau2 sale. Langsung deh tuh grabak grubuk belanja.

Kalo kata Darina "slowing down itu hanya mimpi" haha. Alhasil ga pernah kejadian tuh bener2 kita slowing down. Sampe kalo sekarang ada yang ngeluh keteter cuma ketawain aja lah. Paling 2 jam lagi WA "Eh di xxx lagi diskon, gue belanja deh ya". 

Gue jadi ngerti kenapa Rasulullah mengajarkan untuk berniaga. Karena ternyata ketika jualan gini banyaaaaakkkk sekali pelajaran dan pengalaman yang bisa diambil. Ga cuma urusan berhadapan dengan customer yang kadang bikin elus2 dada. Apalagi kalo ada yang nanya "ori ga sis?" Padahal kita udah tulis DOUBLE your money back guarantee di bio kalo terbukti palsu/kw. Ga cuma full refund loh tapi DOUBLE refund nya. Iya segitu pede nya kita karena emang semua barang kita beli sendiri. Ga terima titipan orang, jadi yakin 100% keaslian nya.

Tantangan terbesar menurut gue itu urusan shipping dan bea cukai yang sering bermasalah. Seringkali shipment nya telat atau barang pada ketahan di bea cukai. Kalo udah gini, kita sebagai seller harus tanggung jawab dengan menawarkan refund. Walo sebenernya kalo urusan shipping dan bea cukai bener2 diluar kuasa kita.

Terus kudu itung2 operasional cost untuk nentuin margin. Puter otak nyari strategi gimana supaya stock bisa abis. Kudu pinter2 liat situasi dan kondisi pasar untuk nentuin barang apa yang kira2 laku dijual. Wahh pokoknya jadi banyak banget pelajaran deh.

Pas mulai dulu, ga kepikir deh kita bisa terus jalan dan berkembang seperti sekarang, sampe mulai butuh admin untuk bantuin. Awalnya sekedar iseng menyalurkan hobi belanja, sekarang malah bisa dapet uang dari hobi ini. Seneng dong pasti :))

Mengawali taun 2017 ini, ga disangka2 kita di contact oleh CNN Indonesia yang mau ngeliput profile personal shopper. Wakss bingung deh lempar2 an ama Darina nentuin siapa yang mau di interview. Karena cuma boleh 1 orang aja yang ngomong. Kalo syuting nya emang boleh berdua. Gue sih jelas ga pede disuruh ngomong. Jadi gue paksa Darina aja yang interview, secara dia kan mantan penyiar tuh.

Ini link hasil liputan dari CNN. Silakan ditonton yaa :))

http://www.cnnindonesia.com/nasional/20170119162728-391-187489/mengantongi-uang-dari-belanja/


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar