Jumat, 11 Agustus 2017

Blogging From Penang

Tumbenn sempet nge blog..
Kasian banget blog nya dianggurin berbulan2 huhuhu
Mumpung ada waktu ya..mari kita update ngalor ngidul ajah

Udah 3 hari ini gue di Penang untuk nemenin bokap nyokap gue medical check up dan konsul ke beberapa dokter. Konon banyak yang bilang medical check up disini bagus. Tapi terus terang aja menurut gue kok biasa aja ya. Gue nyari ampe jereng paket medical check up yang paling lengkap ga ada.

Di Jakarta banyak loh RS yang paket check up nya lengkap banget. Dari mulai gigi, pendengaran, mata, test darah lengkap, sampe MRI otak. Bisa seharian penuh di RS karena periksa mata ke spesialis mata, pendengaran ke THT, dan sebagai nya. 

Di Penang, paketnya ga ada mata atau telinga. Paketnya rata2 cek darah lengkap, urine, rontgen jantung/paru2 sama treadmil. Ada pilihan untuk nambah beberapa item, seperti papsmear untuk cewek. Nanti kalo udah selesai semua, dibacain sama dokter spesialis internist + jantung. Jadi dia bisa nerangin secara keseluruhan. Kalo harus ada yang di follow up lebih detail baru dirujuk ke yang lebih ahli. 

Tujuan utama bokap gue ke Penang adalah untuk konsultasi mengenai diabetes dan satu lagi berhubungan dengan syaraf. Bokap gue banyak sekali rekomendasi dari temen2nya untuk ke Adventist. Pas gue browsing website nya, ga nemu dokter syaraf. Gue pikir mungkin website nya belum update. Jadi niatnya mau dateng langsung untuk nanya2. 

Eaaa ternyata beneran ga ada. Jadi kata resepsionis nya, kita harus ke internist dulu, nanti baru dia yang kasih rujukan ke dokter mana. Agak bingung sih gue kok bisa ga ada dokter syaraf di RS yang konon beken sekali namanya di Indonesia. Ternyata usut punya usut, Adventist ini bagusnya untuk pasien jantung atau yang mau operasi jantung. 

Untunglah gue emang udah nyiapin back up dokter di RS Loh Guan Lye. Akhirnya, bokap gue memutuskan untuk medical check up dan konsul semua dokter di Loh Guan Lye aja supaya gampang koordinasi dokter2 ga harus pindah RS. Walopun hotel nya udah booking di depan RS Adventist, karena rencana awal mau ke Adventist kan -_-'. 

Untuk dokternya sendiri emang lebih bagus dibandingkan di Indonesia. Terutama dari segi detail periksa dan cara menerangkan ke pasien. Masalah utama dokter2 di Indonesia tuh kadang suka males nerangin. Diburu2 waktu konsulnya karena pasien banyak yang antri. Disini ga berasa dikejar2 waktu, 1 dokter bisa 30 menit sendiri konsul nya. Jadi pasien bisa nanya ampe ngerti dan puas.

Kesimpulan nya sih menurut gue kalo emang sakit, bolehlah ke Penang untuk berobat.  Apalagi kalo buat operasi gitu, di Penang tergolong murah dan bagus. Tadi pagi bokap gue iseng ngobrol. Dia cerita bapaknya abis di operasi cancer usus. Di Penang biaya operasi nya 35000RM. Atau skitar 115jt. Belum termasuk biaya rawat, obat, dll ya. Gue yang denger pun cukup amazed sih. 

Tapi kalo cuma mau medical check up, di Indonesia aja udah cukup kok. Malah lebih lengkap. 

Sempet jalan2 ga selama di Penang?
Errr terus terang gue ga terlalu explore.
Ya memang tujuan utama kesini nemenin bokap ke dokter sih. Gue bahkan ga browsing tempat2 yang layak dikunjungi. 

Kebetulan deket hotel ada 2 mall besar. Gurney Paragon dan Gurney Plaza. Lumayannn ada Sephora, Onitsuka, Watson, dll. Mbak sis cukup terhibur bisa jalan2 sendiri pas bonyok udah kecapean di hotel. 

Oh tadi sempet sih ke Masjid Kapitan Keling habis selesai dari dokter. Rencananya dari situ mau muter2 nyari mural dan liat old town. Tapi dikarenakan cuaca yang panas terik, nyokap gue mulai mengeluh dan minta balik ke MALL! Mau ngadem katanya. Ya oke lah balik maning ke mall kita.

Selama gue di Penang, kemana2 selalu naik grab. Pernah sekali naik bis karena penasaran. Bus nya baguss dan bersih. Enak kok. Bayar nya langsung ke supir bus pas kita naik. Kasih tau aja mau kemana, nanti dia kasih tau harus bayar berapa. Gue kemaren dari Berjaya Hotel ke Loh Guan Lye bayarnya 1,6RM. 

Setelah itu kita naik grab terus :p Abis kok murah ya. Dari Masjid Kapitan Keling ke Gurney Plaza yang jaraknya sekitar 4,5km, tarif nya 9RM (kurleb 30rb). Di jam2 tertentu ada promo potongan 4RM. Pernah pas mau ke RS Loh Guan Lye dari hotel, gue cuma harus bayar 1RM gara2 pake kode promo. Cuma 3rb perak. Jauh lebih murah daripada naik bus. Tentu saja kita ga tega ama driver nya dan tetep bayar lebih. 

Oh ya, kalo bisa jangan naik taxi biasa deh. Soalnya rata2 ga pake argo. Harus nawar dan jauh lebih mahal dari grab/uber. Sungguh ya grab/uber itu penyelamat untuk di tempat2 yang taxi nya masih pake "tarif tembak".

Gue masih disini sampai hari Minggu. ALhamdulillah urusan dokter udah beres semua sih. Jadi besok rencananya mau jalan2 ke Penang Hill. 

Pengen sih, kapan2 bisa ajak Okky dan Azka kesini. Gue belum sempet wisata kuliner juga nih. Padahal katanya makanan di Penang enak2 yah. Well, next time maybe..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar